Apabila Sholat Mendahului Waktu Sholat

Bagaimanakah hukumnya apabila kita sholat tap medahului waktu sholat, ya? Pertanyaan ini muncul begitu saja setelah ada rasa takut di hati akan hukuman Allah SWT. Seribu satu pertanyaan dalam otak pun menyeruak, apakah sholatnya batal ataukah tidak? Apakah mesti mengulangi sholat lagi ataukah tidak perlu, ya?

Yup, postingan ini muncul sekalian post di blog lain, sekalian lagi saja saya post rasa gusar di blog ini. Sambil googling-googling gitu!

Saya coba mengetikkan kata kunci "apabila sholat mendahului waktu sholat", namun pada halaman pertama hasil pencarian nampaknya belum ada yang sesuai dengan maksud saya.

Oke saya ceritakan dulu ya duduk persoalannya, cieee...! Begini, setelah sholat maghrib saya nonton TV dengan tujuan menunggu sholat Isa. Nah pas lihat jam, sudah menunjukkan pukul 7 malam, lalu tanpa pikir panjang saya ambil wudlu. Kemudian melaksanakan sholat Isa.

Apabila Sholat Mendahului Waktu Sholat
Begitu sholat Isa selesai, saya langsung menuju komputer, dan browsing-browsing sambil facebookan alakadarnya. Nah, pada saat memijit-mijit keyboard, barulah terdengar adzan.

"Nah lho! ternyata baru tiba waktu shalat Isa, bagaimana ini?", pikirku dalam hati. Ya sudahlah sambil degdegan takut dosa, lalu saya search dengan kata kunci "apabila sholat mendahului waktu sholat".

Tapi saya tertegun setelah sedikit membaca postingan di sebuah blog di sini mengenai patokan kita dalam wktu sholat bukanlah jam. Yang membuat lebih tertegun lagi adalah pada tulisa berikut, "Di dalam Bulughul Maram Ibnu Hajar Asqolani mendahului bab Sholat dengan membawakan hadits tentang waktu-waktu sholat. Hal ini beliau lakukan karena memang sholat kalau belum masuk waktunya tidak dianggap sah".

Namun keterangan-keterangan (hadits) yang ketngahkan adalah untuk memperkuat pernyataan patokan waktu sholat bukan pada jam. Jadi mungkin, menurut saya yang awam, justru lebih timbul lagi pertanyaan, apakah saya sholat pada waktu yang tepat ya? padahal takutnya kalau belum masuk waktunya tidak dianggap sah? Jadi bagaimanakah apabila sholat mendahului waktu sholat? Please komen, ya!


Share on Facebook
Share on Twitter
Share on Google+
Tags :

Related : Apabila Sholat Mendahului Waktu Sholat

2 comments:

  1. salam kenal n berbagi kemanfaatan

    Memang....sangat di sayangkan... di negara kita (indonesia) masih sedikit yg antusias dan punya gairah untuk melakukan hukum Allah swt secara maksimal. Kalau mau di tinjau lagi... Sholat merupakan amalan yg akan di tanyakan pertama kali, klo sholat bagus maka semua amal akn jdi baik. tpi kalau sholat rusak n jelek... maka semua amaln akan di anggap jelek. Sholat ibarat tiket untuk masuk pesawt.. bukan kekayaan yg di tanyakan, banyk ny uang... tpi sudh kn punya n beli tiket...????

    Kemudian permasalahan ke 2.. terletak pada perbedaan waktu (jam) di tiap-tiap individu masyarakat. makanya sering kita denger adzan sampai 3 x bahkan 5 x dlm satu waktu sholat. itu di sebab kan waktu masjid n mushola berlainan, juga blm paham nya orng yg akn adzan akan tept ny adzan di waktunya. terkadang kita mencocok kn jam tangn kita dgn jam yg ada di rumah kita ataupun rumah / jam orng lain....tanpa kita tau apakah jam dia cocok n sesuai patokan....internasional...???? padahal kuran dan lebih ny waktu sangt2 fatal akibat ny dlm syareat semisal sholat...!

    oleh karna itu... kita harus cocokkan jam kita dgn standar internasional bukan standar jam kita pribadi... ada sebagian handp hone yg jam ny tidak bisa di cocokin... (pilihan untuk merubah) ketahuilh itu sudah di set ke standar internasional. bisa juga di cek di http://time.kim.lipi.go.id sebagai patokan jam internasional.

    yang kedua memberikan pengertian pada si tukang adzan untuk stanbay siap di tiap2 waaktu sholat. sehinhga kita akn denger adzan yg serempak n kompak di tiap2 masjid n mushola.. sebagaimana di negara arab.

    yg ketiga kita harus punya jadwal sholat tahunan... sudah ad di kalender2 islami..

    "mengenai sholat yg bukan pada waktunya maka tidak akan sah sholat nya (itu hukum asal nya)
    tapi jikalau ada sholat2 yg dulu belum di kerjakan, di tinggal kan atau kelupaan untuk di kerjakan.. maka sholat yg di lakukan di luar sholat tadi di anggap sebagai kodlok (pengganti sholat) yg lampau dan SAH hukum ny klo memang sesuai syarat n rukun sholat ny...

    oleh karna itu waspada n teliti sebelum sholat...

    WALLAHU A'LAM

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah sebuah analogi tiket pesawat yang menarik dan analisis yang tajam gan, makasih ya komennya...! :)

      Hapus